Senin, 19 Desember 2011

Dilema Ujian Mahasiswa


Oh well, 
Lama ga update blog cacat yang satu ini, 
eh bentar, bukan berarti blog ini punya cacat otak trus ngeces kemana-mana, tapi cacat ceritanya, dari awal ngeblog waktu SMA sampe sekarang, kuliah semester 3, blog ini ga ada kemajuan dalam bidang pendidikan moral. (wekcuih, sok edukatis banget gue)
Gue ga sempet update blog ini gak lain dan gak bukan karena KESIBUKAN MANGKAL kuliah dan tingkat kemalasan tingkat dewa gue.
Tapi gue lumayan mau nge-update blog gue setelah si Muiz, Riry dan sejenisnya sering update blog. Jadinya gue niat ngeblog lagi, hehehe *ngeles*

***

Dulu, jaman gue SMA, ujian itu ibaratkan upil.
Kadang gue anggep serius, ibaratkan gue ngeruk-ngeruk upil gue sampe 2 jari gue masuk dan akhirnya keluar bongkahan hina dari idung gue. 
Bahkan, kadang gue anggap biasa aja ujian itu dan berakhir kronis, ibaratkan gue ga ngupil selama 2 tahun dan upil gue menggunung terus akhirnya gue opnam dan kehabisan napas.

Gue juga punya temen sepaham waktu SMA, si Opi.
“ Win, belajar ga? “
“ HAH? BELAJAAAR? “ dengan muka dongo khas gue.
“ Iya, belajar gak buat ujian nanti? “
“ Penting ya? hahaha“
“ Oh yaudah, kalo gitu kita sepaham, toss! “
*PLAK* gue di gampar karena salah ngetoss ke bagian "itu"nya

Ini jelas kontras banget dengan sekarang.
Gue harus mati-matian belajar keras. Gak kebayang banget pas SMA gue sampe buka buku paket yang gue beli buat kuliah harus gue habisin. I mean, pas jaman SMA buku paket itu serasa lebih asik kalo di puterin pake jari (serius, ini asik beneran)
Sekarang, gue bahkan ngerjain latihan soal yang ada di buku KALKULUS, rekor banget deh. Untung kuliah gue cuman sampe semester 8, coba kalo lebih, bisa kena kanker otak gue kalo harus berhadapan dengan angka yang segitu banyak dan ribetnya.

Dan yang bikin nyesek dari ujian itu adalah adanya perbedaan yang mencolok yang terjadi antara kita, KAUM PRIA, dengan kaum CEWEK. (sfx : Katy Perry – Alamat Palsu)
Di sini gue bakal jelasin perbedaan mencolok yang terjadi,

BELAJAR MENJELANG UJIAN
Gue yakin, sedongo apapun lo, pasti paling gak baca materi kuliah sebelum ujian. Entah itu lo dapet dari hasil foto kopi, hasil nyolong laptop dosen, atau bahkan saking desperatenya lo foto kopi temen yang beda jurusan. (ini udah level parah)

1. Cewek 
Belajarnya jauh-jauh hari sebelum ujian, sehingga pemahaman materi bener-bener di kuasai dan siap dapet STRAIGHT A+. Bahkan ada yang ujian besok, tapi belajarnya udah dari 1 taun yang lalu (ini niat amat ceweknya).
P.S : Dan bagi cewek, minjemin catetan ke cowok itu seperti minjemin duit, kadang kembali dan kadang enggak

2. Cowok
Belajar mah nanti bisa di atur, yang penting itu kesenangan batin. Kadang kaum ini memuaskan diri mantengin di depan laptop dan main PES terbaru sambil mantengin buku kalkulus dan berharap dapet ilmu dengan tenaga teletabisnya (telekinetis-red)
Untuk cowok, catetan itu ibaratkan pacar, susah banget ngedapetinnya, di kelas itu hawanya udah ngantuk gak karuan dan endingnya cowok bakal mengemis catetan ke cewek di akhir pertemuan, sambil merengek. .
“ JANGAN TINGGALIN AKU LAAAA “
“ Apa susahnya kuliah tadi, nyatet gak pernah, merhatiin gak pernaaaah “
“ Aku gak punya pulsaaaaaaaaa “
(seeett. . . apa hubungannya)
Dan parahnya cowok itu menerapkan belajar SKS (Sistem Kemaki dan Santai), gue pernah ujian jam 1, tapi jam 9 gue baru bangun dan baru baca materi.

3. Orang Gila
Ujiannya besok pagi, dia nyiapinnya 2 minggu lagi (yah, namanya juga orang gila)


perbedaan isi laptop!


SAAT UJIAN
Dalam proses ngerjain soal, terdapat perbedaan yang mencolok di kursi-kursi ujian tersebut

1. Cewek
Yang ada di pikiran mereka, adalah gimana caranya mengisi jawaban dengan bener, gak peduli bisikan-bisikan yang ada di sekitar, karena alasan ini cewek adalah yang terakhir sadar kalo ada kebakaran di kelas saat ujian. 
I mean, mereka (kaum cewek) bener-bener punya konsentrasi yang super ekstrim. Mereka adalah makhluk yang paling bertanggung jawab dalam global warming, karena setiap kali mereka belum yakin akan jawaban ujian mereka, mereka hapus ulang, dan melakukan pemborosan pensil ataupun mereka yang udah tau jawabannya, mereka pasti nambah kertas jawaban. (I know it happens on you, girls)

PS : Makhluk ciptaan Tuhan yang satu ini sangatlah prepared sebelum ujian, mereka bisa di sebut swalayan berjalan karena sering menyediakan pulpen untuk kita, KAUM LELAKI

2. Cowok
Kaum kita ini sangatlah simple dan gak banyak cingcong, kita gak perlu ribet bawa tas ke ruang ujian. Tinggal pinjem kaum lawan jenis kita ini dengan tatapan mata nanar dan kita akan sukses.
Hehehe (curhat penulis)

Namun, kaum cowok ini sangatlah gampang panik dan tergesa-gesa. 
Cowok kadang bisa mendapatkan serangan jantung mendadak saat beberapa temen mereka nambah kertas sedangkan dia sendiri masih nulis di halaman pertama (curhat penulis lagi). Dan bagi kaum cowok, sebuah getaran dari kantong itu akan sangat berarti,
Bisa saja itu jawaban, namun bisa saja itu berisi
“ Tolong isiin mama pulsa ke nomer ini, mama lagi di kantor urusan agama”
Asli, itu nyesek banget.

3. Orang Gila
Pas ngerjain soal, dia malah pura-pura ngawasin mahasiswa lain layaknya pengawas (sekali lagi, NAMANYA JUGA ORANG GILA)

wadefakkkkkkk!!!!

PEMBAGIAN NILAI
Bagian ini adalah bagian yang paling heboh, kadang saat awal pembagian kita di bikin ketawa-ketawa dulu, dan saat di bagiin hasil ujiannya kadang kita nangis nyesek sembari meratapi nasib yang tak pernah mereda badai deritanya (mulai deh ke-sinetron sinetronnya)

1. Cewek
Di saat selesai ujian mereka keukeuh dengan pendirian “AKU GAK BISA NGERJAIN” dan saat mereka mendapat kertas hasil ujian mereka. .
“ Eh lo dapet berapa? “
“ Ihh jangan di tanya, jelek ah “
“ Yaelah, gue juga jelek, lo emang berapa sih? “
“ Aku jelek banget, gak kayak nilai semester kemaren “
“ IYEEE BERAPAAAA? “
“ cuman A- “
“ . . . . “

2. Cowok
Kita adalah kaum yang paling teraniaya dalam dunia pendidikan ini, saat kita berusaha keras sampe ga tidur, hasil yang keluar kadang hanya 1 coretan yang terangkai menjadi huruf C, atau paling banter 3 coretan yang menjadi huruf B. 
“ Men, lo dapet berapa UTS kemaren? “
“ Ah gue udah tau dari muka lo, dapet C kan “
“ Gue juga tau, dari muka lo kayaknya lo gak ikut ujian karena gak bangun deh ‘
“ Sial! Kecap Asin lo!”

3. Orang Gila
Ini lebih parah lagi, kaum ini bahkan ngaco ga ketulungan.
“ Ini taun berapa, ini dimana, aku siapa “
- dengan berujung pelemparan dia dari lantai 4 gedung rektorat -

perbedaan pembagian nilai

See how much life’s so unfair to us.
Kadang gue sering berharap gue kayak SMA lagi, menganggap ujian itu seperti upil yang gak terlalu gue pikirin dan gue bisa having fun. Tapi seiring bertambahnya waktu, gue semakin dewasa, tanggung jawab gue juga semakin besar.
Kalo gue terus-terusan seperti ini, apa yang nyokap bokap gue bakalan rasain.
I mean, gue harus berubah dalam masalah belajar ini. Gue udah bukan anak-anak lagi, gue gak perlu di tunjuk harus ini atau harus itu, tapi gue harus dewasa dan mencari tahu kenapa gue harus ini atau harus itu.

Hidup emang bener-bener sebuah perjuangan, seperti kata kakak tingkat gue
NO PAIN NO GAIN
Dan di 3 tahun ini gue harus merasakan PAIN untuk sementara demi nyokap, bokap dan semua orang yang sayang ama gue.



In the end,
PIPIS DONG BIAR GAUL (peace love and gaul-red)


4 cercaan dan hinaan:

Anonim mengatakan...

ok, gw pertamax plus jadi orang cantik pertama yang comment di blog lu? hayyyo bilang apa? :3

si Biru mengatakan...

makasih sizuka udah mau dateng lho :). . sering2, bawa gula kopi juga ya

sukmadewi mengatakan...

sangar (ˆڡˆ)

arum_angga mengatakan...

gueh kaget ada dasom bang ::::

Posting Komentar

komen adalah sebagian dari iman