Kamis, 29 Oktober 2009

Tragedi Mistis di jalan tengah Sawah

Mak Lampir, Grandong, Genderuwo, Pocongan, Suster Ngesot, Babi Ngepet, dll udah biasa di Indonesia. Malahan mereka lebih mirip gelandangan daripada setan beneran. Liat aja di Amerika, ada Wolverine yang dandananya keren, ato Frankenstain yang udah sedikit modern pake sekrup di kepala.
Sedangkan Indonesia cuman Pocong yang lebih modern, pake korden jendela. Hehehe

***

Sebenernya gue ga takut ama Setan.
Inget!! “sebenernya”!! Sebelumnya gue ga takut ama Setan, sumpah. Gue sendiri udah punya muka yang 3 kali lebih serem daripada Setan di Indonesia. Kalo Suster Ngesot bisa ngesot, gue dengan biadapnya bisa koprol. Yang jelas apa yang bisa dilakukan Setan, gue juga bisa ngelakuin. *yayayaya… udah mirip kok Wan!!!*
Gue udah punya pengalaman dengan Setan beberapa kali, dari tindihan ampe bener-bener ngeliat wujud seekor tuyul (sumpah ini beneran).

Tadi malem gue hotspotan di depan Telkom dan gue ketemu adek kelas gue yang namanya Nissa.
Well, she’s quite interesting I see. Bayangkan saat semua orang sedang khidmat mengakses internet gue malahan ngobrol dengan volume mirip klakson truk. Hehehe. Nissa Akhirnya pulang jam 8 karena dia takut di gaplok nyokap. It can’t help.
Gue akhirnya sendirian di depan Telkom. Sumpah tinggal gue pake baju sobek-sobek ama celana pendek udah mirip pengemis. Dengan wajah yang mendukung banget gue tinggal teriak
“PAK KASIHANI SAYA PAK, SAYA UDAH LAMA GA BELI MOTOR BARU *tsah, lebai*

Berhubung baterai laptop gue udah abis akhirnya gue pulang.
Yak, jam udah nunjukin jam 10. Ini saatnya para Setan dari alam lain berkeliaran mencari mangsa. Moga-moga gue engga jadi korban pencabulan Kolor Ijo. Amin ya Allah. *perasaan yang homo itu lo deh Wan*
Gue sempetin mampir ke POM Bensin buat ngisi bensin gue. Kesialan gue dimulai disini.

ANTRINYA PANJANG BANGET, sumpah udah mirip tangan gue aja yang panjang kaya Monyet Mencret.

Setelah sekitar 20 menit akhirnya gue dapet jatah bensin. Yeah.
Jam di HP gue menunjukan pukul 10 malam. Pikiran gue udah kacau gara-gara gue lagi marahan ama Kuskus (panggilan mesra gue buat dia, kapan-kapan gue ceritain deh). Dengan bodohnya gue malahan milih jalur yang sepi. Goblok banget. Gue malahan lewat depan SMP gue trus lurus ke selatan. *oh shit*
Jelas-jelas disitu ga ada penghuni sama sekali. Hanya pohon-pohon yang mirip tower (gede banget). Ini saat gue menyadari gue goblok atau gue itu idiot. Sumpah kok bisa-bisanya gue milih jalur ini. Whadefak!! What should I do?

Gue memacu Risma (panggilan sexy buat motor gue) pada kecepatan 60 kilo.
Semuanya normal sampe gue belok ke jalanan tengah sawah itu. Gue shock ngeliat kanan kiri gue. Gelap. Ga ada lampu. Serem abis.
Hal yang paling menakutkan disini adalah GA ADA SATUPUN CAHAYA DISEKITAR GUE. *anjrot*
Gue udah persiapan kalo gue tiba-tiba dibawa kea lam lain oleh penunggu daerah sini.

Keadaan semakin kacau dengan terdengarnya suara yang gue ga tau apa itu. Terdengar dari bagian samping motor gue..
TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK…
Gue lemes. *oh my god*. Gue mencoba membaca Ayat Kursi namun gue urungkan karena gue sadar kalo gue cuman apal Al-Fatihah. Gue pasrah.
Gue teringet omongannya Ucok..

Ucok : Wan kalo lelaki itu pasti kedatangan “tamu” tiap bulan
Ucok : Man, kalo lo lewat daerah sepi ati-ati bisa di colek-colek yang mbahurekso
Gue : Alah paling cuman elo yang mbahurekso Cok! Ga ada yang laen
Ucok ; Setan lo!

Gue ngeliat sekeliling gue masih sepi, jalanan yang ga nyampe 3 kilo meter itu serasa 100 kilo bagi gue. Satu jam serasa 60 menit, 1 menit serasa 60 detik (itu bener yak?). Gue harus fokus. Masih ada keluarga gue yang menanti gue dirumah, masih ada Kuskus yang harus gue sayangin. Yang paling penting masih ada satu bungkus Silver Queen di dalam kulkas.
Nyadar gue dalam bahaya besar mengancam hidup gue, gue putusin menambah kecepatan motor gue menjadi 120 kilo.
Gue bagaikan Valentino Rossi keracunan Kontreksin naik Karisma 125D. Gue udah ga bisa berpikir jernih.
Hal yang ada dipikiran gue adalah MENYELAMATKAN DIRI.

Ketukan disamping motor gue makin keras. Ini adalah survival challenge paling ekstrim.
TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK…
Bahkan tempo semakin keras. Oh Shit, mungkin setan kali ini seneng ama musik punk jadi godain gue tambah kencing (sumpah ga penting banget deh). Terlintas bentuk-bentuk Setan di kepala gue. Mulai dari Tuyul striptease, Mak Lampir joget Gergaji, ampe Suster Ngesot kayang. Semua udah muter-muter ga jelas di kepala gue.

Bulu kuduk gue tambah terangsang saat gue ngerasa bau wangi dideket kuburan. *argh*. Gue makin shock mendengar ketukan itu semakin keras disamping motor gue. Jantung gue udah senam poco-poco diiringi lagu Dragonforce. Tinggal sedikit lagi udah copot nih jantung.
Saat gue sedang berusaha lari dari kejaran Setan Jalanan sepi tiba-tiba

BRRRRBRRRBRRRR… Hp yang gue kalungin bergetar. Ada inbox.

Edukasi :
Pastikan HP anda off saat anda sedang suasana panik.

Sumpah gue hampir nyosor ke aspal. Disaat gue lagi panic melarikan diri ternyata ada SMS yang masuk. Gue bingung antara emosi ama takut. Dengan tenaga yang tersisa gue melaju melewati jalan tengah sawah itu.
Setelah sekian lama gue akhirnya nyampe di traffic light, oh yeah. Gue selamet.

Gue nerusin perjalanan pulang namun masih terdengar suara “TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK… TOK…TOK…”. Gue bingung, ini Setan kok masih aja ngikutin gue dari tadi. Apa emang gue mirip banget ama Buto Ijo? Engga kan!
Dengan kekuatan yang tersisa gue meraih “SETAN” itu.

HHIIAATT. . .

Sepenuh tenaga gue tarik “SETAN” itu. Kok ini serasa familiar sih bentuknya. Ini ada yang salah. Gue melongo melihat “SETAN” yang ada dalam genggaman tangan gue.
Ini saatnya gue bingung, emosi, muntah ato bener-bener ngamuk. Jadi “SETAN” yang selama ini gue kira sebagai penunggu jalan tengah sawah itu adalah


Tas gue yang udah gue gambar-gambarin + di tulisin kata-kata aneh temen gue

PLASTIK PENGUNCI DARI TALI DI TAS GUE. Anjrot!! SETAN!! Sumpah gue emosi banget.

Edukasi :
Pastikan tas anda terkunci sebelum anda melewati jalan tengah aspal sebelum anda mengira anda akan terjebak kealam lain.

Eniwei, kemaren gue akting-akting di kelas mirip Charlie. Here they are…


Ini hasil kawin silang antara Charlie ST12 ama Charlie's Angel. Jadinya malah Charlie Demon.


Stop melihat foto saat anda merasakan mual yang berlebihan dan merasa pening di kepala.

Well i have to leave now. Gue mau pulang dulu sob. Koneksi udah ga jelas banget.
See ya in next post.
PIPIS DONG BIAR GAUL.

NB : Si Ucok bikin lagu, bisa download disini, stop mendengarkan saat kuping anda berdarah.

1 cercaan dan hinaan:

poni mengatakan...

rupamu wan,marai katarak,,hoekz

cah sarap,=P

kunjungan balik,hhe

Posting Komentar

komen adalah sebagian dari iman