Jumat, 19 April 2013

Dear My Blog


“Wan, bikin blog dong! “
“Eh, bikin goblok? “
“ Bikin blog nyet, itu lho yang kayak si Raditya Dika “
“…. Oh… maksudnya “
“ Buset. Yaudah lihat aja ini “ sambil si Opi ngebukain web di depan gue.
“ GILAK. KEREN BANGET INI. Cakep cakep. Alamatnya apa ini..... redtube.com “
“Eh sori salah buka..” elaknya.
“Nah ini yang bener..

Suwer waktu itu, gue seperti Dora, gue explore isi blog temen-temen gue, dari awal mula mereka ngebuat blog sampai cerita-cerita bodoh dan curhatan yang ada. Mungkin bedanya gue dengan Dora, gue menjelajahi sendiri blog temen-temen gue tanpa nanya-nanya orang lain sambil pura-pura BUDEG. Suatu sore, gue udah pernah neriakin Dora keras sekali, tapi sayang dia nggak denger. Dan akhirnya kancutnya di curi Swiper.
Kasihan hidupnya. Kasihan. Sekali.

Rasanya, momen gue ngebuat akun di blogger.com itu masih belum lama.
Gue ga bakalan lupa saat gue harus kepaksa ngutang ke OP Warnet yang genit dengan jaminan kancut GT MAN gue (engga, yang ini bercanda. Ngutangnya serius tapi).
I mean, itu akhir tahun 2008. Udah hampir 5 tahun yang lalu dan 5 tahun itu ga lama, apalagi kalo dalam 5 tahun itu kita dalam fase nyari tulang rusuk yang *biar lebih elit dikit*
*tapi ternyata baru sadar setelah rontgen  tulang rusuknya masih utuh*
 *Alhamdulillah*

Rasanya, belum lama saat blog ini lahir. Blog ini udah serasa partner hidup gue yang paling setia.
Blog ini udah sabar, setia, dan ga banyak cing cong saat gue cerita patah hati. Blog ini udah ngebantu gue tumbuh dewasa. Blog ini udah mau nanggung malu saat gue jadiin tempat cerita kebiadapan gue.
GUE CINTA SAMA BLOG INI.
Mungkin 2 minggu kedepan gue bakalan coba ke KUA buat nikahin blog gue. Kalaupun di tolak, gue bakalan coba kabur ke Belanda dan nikah disana. Saking cintanya gue sama blog kesayangan gue ini. #KecupKening #KesetrumLCD #LemahSyahwat

***

Rasanya belum lama saat gue patah hati dulu, dan mencoba mengartikan arti kata menjadi yang tidak terpilih dalam fase pencarian jodoh. Dan setelah gue baca lagi tulisan gue, gue tau saat itu gue alay dan sangat desperate. Gue juga akhirnya tau gimana rasanya saat main PS malem-malem dan akhirnya di ludahin abang keparat gue dari belakang. #AmbilBonekaVodoo #TusukTusuk
Atau mungkin kalian ga akan mengalami bagaimana kalian melihat cewek cakep pertama kali, namun dia memiliki tato anarkis (panu – red). 
ITU. SANGAT. MENGGELIKAN. SEKALI.
Atau mungkin rasanya kehilangan yang berharga dalam hati, untuk selamanya. *mulai keluar air dari mata* (air kencing-red).

Blog ini bahkan terus gue pertahanin walau gue dapet masalah gara-gara gue nulis masalah guru SMA di blog ini. Karena bagi gue, suatu saat nanti, blog ini justru akan menjadi sesuatu kenangan bagi gue. Seperti sekarang ini. #KecupKeningLagi #KesetrumLCDLagi
Blog ini ngajak gue nertawain diri sendiri saat gue di-paksa-oleh-teman-yang-kurang-ajar untuk mengakui wajah gue mirip artis National Geographic. Mungkin temen gue nggak bisa bedain mana manusia dan mana Mamalia kena Epilepsi.
Atau gimana absurdnya saat sedang naik motor ditengah ketakutan dan hampir atraksi jatuh gara-gara sms masuk. I think I know how it feels now.

Rasa seperti ini, beda dengan rasa saat kencing di pagi hari. Berbeda dengan rasa boker saat lagi sembelit. Rasa seperti ini cuman bisa didapatkan setelah bertahun-tahun kalian lewati dan kalian kembali membuka memori lama. Melalui. Sebuah. Blog.
BLOG ini bikin gue dewasa, BLOG ini ngebantu gue dapet kepercayaan diri (bahkan sampai kelebihan), BLOG ini yang bikin gue bisa deket sama temen-temen cewek yang gue suka. Dan yang jelas blog ini ada dalam fase peralihan dari bocah ke remaja, dan dari remaja ke dewasa.
Melalui setiap tulisan yang ada dalam BLOG ini, gue bangga dengan tulisan gue.

Di umur 21 tahun ini, gue sudah cukup tau betapa bodohnya hidup ini. Namun dari kebodohan itu lah yang ngebuat gue jadi tau kehidupan. Mungkin bagi kalian yang belum tau, gue pernah kena setrum sama Staby. Pantat gue pernah ketusuk kayu pinggiran tempat tidur. Dan mungkin kalian juga tidak tau, gue juga pernah mengalami fase galau berat yang belakangan di alami oleh remaja masa kini. Kasihan. Sekali.

Sejak awal gue nulis posting ini, gue tau gue nggak akan pernah bisa berhenti menulis, dan bahkan kalau bukan karena kopi gue udah abis, mungkin gue bakalan terus nulis galau kemudian gue gantung diri dan besok bagi gue ditemuin sama petugas sedot wc umum. Karena itu gue mungkin akan nutup postingan ini.
Sejak awal nulis postingan ini, gue udah ditemani berbagai lagu sampai pada akhirnya playlist terakhir memutar lagu Weezer – Memories*nangis sesenggukan di depan laptop*


Memories make me want to go back there, back there
All the memories make me want to go back there, back there
All the memories, how can we make it back there, back there
I want to be there again..


Sarnet, Kawid, Opi, Teteh, Ucok, dan khusus untuk kalian Siamang, Kuskus, thanks for helping me grow up. 


Sayonara, everybody. 
Thanks for being part of my adventure ~
PIPIS DONG BIAR GAUL (peace love and gaul) *lempar bulldozer



Senin, 19 Desember 2011

Dilema Ujian Mahasiswa


Oh well, 
Lama ga update blog cacat yang satu ini, 
eh bentar, bukan berarti blog ini punya cacat otak trus ngeces kemana-mana, tapi cacat ceritanya, dari awal ngeblog waktu SMA sampe sekarang, kuliah semester 3, blog ini ga ada kemajuan dalam bidang pendidikan moral. (wekcuih, sok edukatis banget gue)
Gue ga sempet update blog ini gak lain dan gak bukan karena KESIBUKAN MANGKAL kuliah dan tingkat kemalasan tingkat dewa gue.
Tapi gue lumayan mau nge-update blog gue setelah si Muiz, Riry dan sejenisnya sering update blog. Jadinya gue niat ngeblog lagi, hehehe *ngeles*

***

Dulu, jaman gue SMA, ujian itu ibaratkan upil.
Kadang gue anggep serius, ibaratkan gue ngeruk-ngeruk upil gue sampe 2 jari gue masuk dan akhirnya keluar bongkahan hina dari idung gue. 
Bahkan, kadang gue anggap biasa aja ujian itu dan berakhir kronis, ibaratkan gue ga ngupil selama 2 tahun dan upil gue menggunung terus akhirnya gue opnam dan kehabisan napas.

Gue juga punya temen sepaham waktu SMA, si Opi.
“ Win, belajar ga? “
“ HAH? BELAJAAAR? “ dengan muka dongo khas gue.
“ Iya, belajar gak buat ujian nanti? “
“ Penting ya? hahaha“
“ Oh yaudah, kalo gitu kita sepaham, toss! “
*PLAK* gue di gampar karena salah ngetoss ke bagian "itu"nya

Ini jelas kontras banget dengan sekarang.
Gue harus mati-matian belajar keras. Gak kebayang banget pas SMA gue sampe buka buku paket yang gue beli buat kuliah harus gue habisin. I mean, pas jaman SMA buku paket itu serasa lebih asik kalo di puterin pake jari (serius, ini asik beneran)
Sekarang, gue bahkan ngerjain latihan soal yang ada di buku KALKULUS, rekor banget deh. Untung kuliah gue cuman sampe semester 8, coba kalo lebih, bisa kena kanker otak gue kalo harus berhadapan dengan angka yang segitu banyak dan ribetnya.

Dan yang bikin nyesek dari ujian itu adalah adanya perbedaan yang mencolok yang terjadi antara kita, KAUM PRIA, dengan kaum CEWEK. (sfx : Katy Perry – Alamat Palsu)
Di sini gue bakal jelasin perbedaan mencolok yang terjadi,

BELAJAR MENJELANG UJIAN
Gue yakin, sedongo apapun lo, pasti paling gak baca materi kuliah sebelum ujian. Entah itu lo dapet dari hasil foto kopi, hasil nyolong laptop dosen, atau bahkan saking desperatenya lo foto kopi temen yang beda jurusan. (ini udah level parah)

1. Cewek 
Belajarnya jauh-jauh hari sebelum ujian, sehingga pemahaman materi bener-bener di kuasai dan siap dapet STRAIGHT A+. Bahkan ada yang ujian besok, tapi belajarnya udah dari 1 taun yang lalu (ini niat amat ceweknya).
P.S : Dan bagi cewek, minjemin catetan ke cowok itu seperti minjemin duit, kadang kembali dan kadang enggak

2. Cowok
Belajar mah nanti bisa di atur, yang penting itu kesenangan batin. Kadang kaum ini memuaskan diri mantengin di depan laptop dan main PES terbaru sambil mantengin buku kalkulus dan berharap dapet ilmu dengan tenaga teletabisnya (telekinetis-red)
Untuk cowok, catetan itu ibaratkan pacar, susah banget ngedapetinnya, di kelas itu hawanya udah ngantuk gak karuan dan endingnya cowok bakal mengemis catetan ke cewek di akhir pertemuan, sambil merengek. .
“ JANGAN TINGGALIN AKU LAAAA “
“ Apa susahnya kuliah tadi, nyatet gak pernah, merhatiin gak pernaaaah “
“ Aku gak punya pulsaaaaaaaaa “
(seeett. . . apa hubungannya)
Dan parahnya cowok itu menerapkan belajar SKS (Sistem Kemaki dan Santai), gue pernah ujian jam 1, tapi jam 9 gue baru bangun dan baru baca materi.

3. Orang Gila
Ujiannya besok pagi, dia nyiapinnya 2 minggu lagi (yah, namanya juga orang gila)


perbedaan isi laptop!


SAAT UJIAN
Dalam proses ngerjain soal, terdapat perbedaan yang mencolok di kursi-kursi ujian tersebut

1. Cewek
Yang ada di pikiran mereka, adalah gimana caranya mengisi jawaban dengan bener, gak peduli bisikan-bisikan yang ada di sekitar, karena alasan ini cewek adalah yang terakhir sadar kalo ada kebakaran di kelas saat ujian. 
I mean, mereka (kaum cewek) bener-bener punya konsentrasi yang super ekstrim. Mereka adalah makhluk yang paling bertanggung jawab dalam global warming, karena setiap kali mereka belum yakin akan jawaban ujian mereka, mereka hapus ulang, dan melakukan pemborosan pensil ataupun mereka yang udah tau jawabannya, mereka pasti nambah kertas jawaban. (I know it happens on you, girls)

PS : Makhluk ciptaan Tuhan yang satu ini sangatlah prepared sebelum ujian, mereka bisa di sebut swalayan berjalan karena sering menyediakan pulpen untuk kita, KAUM LELAKI

2. Cowok
Kaum kita ini sangatlah simple dan gak banyak cingcong, kita gak perlu ribet bawa tas ke ruang ujian. Tinggal pinjem kaum lawan jenis kita ini dengan tatapan mata nanar dan kita akan sukses.
Hehehe (curhat penulis)

Namun, kaum cowok ini sangatlah gampang panik dan tergesa-gesa. 
Cowok kadang bisa mendapatkan serangan jantung mendadak saat beberapa temen mereka nambah kertas sedangkan dia sendiri masih nulis di halaman pertama (curhat penulis lagi). Dan bagi kaum cowok, sebuah getaran dari kantong itu akan sangat berarti,
Bisa saja itu jawaban, namun bisa saja itu berisi
“ Tolong isiin mama pulsa ke nomer ini, mama lagi di kantor urusan agama”
Asli, itu nyesek banget.

3. Orang Gila
Pas ngerjain soal, dia malah pura-pura ngawasin mahasiswa lain layaknya pengawas (sekali lagi, NAMANYA JUGA ORANG GILA)

wadefakkkkkkk!!!!

PEMBAGIAN NILAI
Bagian ini adalah bagian yang paling heboh, kadang saat awal pembagian kita di bikin ketawa-ketawa dulu, dan saat di bagiin hasil ujiannya kadang kita nangis nyesek sembari meratapi nasib yang tak pernah mereda badai deritanya (mulai deh ke-sinetron sinetronnya)

1. Cewek
Di saat selesai ujian mereka keukeuh dengan pendirian “AKU GAK BISA NGERJAIN” dan saat mereka mendapat kertas hasil ujian mereka. .
“ Eh lo dapet berapa? “
“ Ihh jangan di tanya, jelek ah “
“ Yaelah, gue juga jelek, lo emang berapa sih? “
“ Aku jelek banget, gak kayak nilai semester kemaren “
“ IYEEE BERAPAAAA? “
“ cuman A- “
“ . . . . “

2. Cowok
Kita adalah kaum yang paling teraniaya dalam dunia pendidikan ini, saat kita berusaha keras sampe ga tidur, hasil yang keluar kadang hanya 1 coretan yang terangkai menjadi huruf C, atau paling banter 3 coretan yang menjadi huruf B. 
“ Men, lo dapet berapa UTS kemaren? “
“ Ah gue udah tau dari muka lo, dapet C kan “
“ Gue juga tau, dari muka lo kayaknya lo gak ikut ujian karena gak bangun deh ‘
“ Sial! Kecap Asin lo!”

3. Orang Gila
Ini lebih parah lagi, kaum ini bahkan ngaco ga ketulungan.
“ Ini taun berapa, ini dimana, aku siapa “
- dengan berujung pelemparan dia dari lantai 4 gedung rektorat -

perbedaan pembagian nilai

See how much life’s so unfair to us.
Kadang gue sering berharap gue kayak SMA lagi, menganggap ujian itu seperti upil yang gak terlalu gue pikirin dan gue bisa having fun. Tapi seiring bertambahnya waktu, gue semakin dewasa, tanggung jawab gue juga semakin besar.
Kalo gue terus-terusan seperti ini, apa yang nyokap bokap gue bakalan rasain.
I mean, gue harus berubah dalam masalah belajar ini. Gue udah bukan anak-anak lagi, gue gak perlu di tunjuk harus ini atau harus itu, tapi gue harus dewasa dan mencari tahu kenapa gue harus ini atau harus itu.

Hidup emang bener-bener sebuah perjuangan, seperti kata kakak tingkat gue
NO PAIN NO GAIN
Dan di 3 tahun ini gue harus merasakan PAIN untuk sementara demi nyokap, bokap dan semua orang yang sayang ama gue.



In the end,
PIPIS DONG BIAR GAUL (peace love and gaul-red)


Rabu, 16 November 2011

Metormafosa, eh Metamarfosa. . Mota. LUPAKAN JUDULNYA!

Saat  gue masuk SD dulu gue baru tau kalo ulet itu bakal jadi kupu-kupu. GUE AMAZED. Mata gue berbinar. Kemudian saat beralih ke jaman SMP, gue kagum saat tau metamorfosa lalat. GUE SEKALI LAGI AMAZED.
Lanjut ke jaman SMA gue SUPER SHOCK saat tau kalo AIDS ternyata ga menular lewat gandengan tangan. GUE AMAZED untuk ke sekian kalinya.
Endingnya gue super shock saat tau kalo Amira ternyata anaknya PAK PRABU di Sinetron Budak yang Tertukar Putri Yang Tertukar. (lempar telor busuk)

***

Gue mikir sejenak.
Semua manusia mengalami metamorfosa dalam hidup mereka. Dan gue, salah satu manusia dengan rhesus C+ (eh ini mah nilai Alpro gue ding), pengen menganalisa perubahan yang terjadi selama hidup gue.

JAMAN SMP :

see? gue sudah memiliki kemampuan gay dari dulu

LO TAU SENDIRI INI JAMAN APA.
Dalam fase ini mungkin gue ibaratkan ulet, sejelek-jeleknya muka deh. Udah gendut, pendek terus kalo makan suka pake sendok (ini mah normal ding, kecuali pake sendok temen cowok). DAN PARAHNYA LAGI, gue culun abis waktu SMP.
Pernah pas ada cewek cakep lewat di depan gue ama temen-temen gue. Temen-temen gue secara reflex dengan hormon esterogen memuncak, bisik kiri kanan.
“ Eh ada cewek cakep. Itu anak kelas C bukan? “
“ Gilak, itu senyumnya, apalagi ada lesung pipinya. Cakep man! “
“ Suwer, kalo gue jadi cowoknya gue bakalan ngejauh dari komunitas anti cewek ini “

Gue dengan muka dongo ngomong
OH, PANTATNYA TEBEL YA

Gue langsung di cekek temen sebelah gue. YAK, GUE CABUL BANGET. Dulu yang gue lihat dari cewek adalah onderdil yang ada di ceweknya. FISIK NOMER 1 MAN! Alright!
For me, fisik itu everything. Tapi bagi mereka, fisik gue udah kayak gajah thing thing.
Dan LO TAU GA? Rambut gue bener-bener ketinggalan  gaya banget.
Enggak, gue gak pake gaya Elvis atau kriwilnya Jacko, tau ga, GUE MASIH PAKE BELAH TENGAH SELAMA 2 TAUN. Cupu gilak.

 pose alay dan culun dengan rambut belah tengah gak nahannya

Jaman ini gue bener-bener bringas.
Gue pernah banting temen gue sampe titinya lecet, beneran, dia sampe teriak-teriak megangin kelaminnya.
Kronologisnya gini :
- Gue mainin peran jadi John Cena.
- Temen gue dateng, tau deh dia meranin apa, meranin jadi Si Buta dari Gunung Batu mungkin.
- Dia toyor jidat gue sambil berkata “ GUE CINTA SAMA LO“
- Gue jawab " CIH. NAJIS! "
- Sedetik kemudian gue angkat badannya dan gue banting dia.
- “ ASUUUUUU. . .. Tititkuuuuuuu “
- Gue akhirnya lari ke kantin sebelum temen yang lain memutilasi gue
Cerita lengkapnya silahkan klik di sini

Saksi bisu :

anak ini nyari gara-gara sama gue.

 
gue puter balik

7 detik sebelum koma

 sedetik sebelum koma

 BANG! sesaat kemudian dia di larikan ke empang terdekat

Oke dan sekarang beralih ke metamorfosa ke dua.
Kalo dalam metamorfosa kupu-kupu. GUE DI FASE PALING JELEK.

keterangan foto :
- standar angle foto alay
- muka kw super
- rambut alay gilaaaak

Jaman SMA gue lebih mirip vokalis Kangen Band daripada kebanyakan anak SMA lainnya.
Rambut gue gondrong man! Asek. Gelang di tangan. Sepatu warna warni. Dan pas masuk gerbang sekolah langsung di tanya pak Satpam
“ Maaf, PENGEMIS DI LARANG MASUK “
-_____- Anti klimaks.

Yang gue suka di jaman SMA adalah banyak banget kebiadapan gue yang tersalurkan, ibaratkan kalo kita memendam sebuah kebiadapan dan akhirnya tersalurkan. *sama aja goblok!
Jaman SMA gue ga pernah pacaran sama cewek idaman gue. FOR SURE.
“ Mau gak jadi pacarku? “
“ Aku udah anggep kamu kakak aku, aku gak bisa anggep kamu lebih “
*jleb*
ITU LEBIH NUSUK DARIPADA DI TOLAK MAN.

Dan yang lebih nusuk lagi pas gue ngomong suka ama temen cewek gue. .
“ Aku suka sama kamu, mau ga jadi pacarku? “
“ Tapi. . tapi. . aku. . “
“ Ya? “
“ Suka temen kamu “
"..... " *Serangan jantung mendadak*

SERIBU KALI LEBIH NUSUK man! Gilak. 
WHAT THE F*CK IS GOING ON.

Kalo aja gue nekat tetep ngejar-ngejar dia mungkin dia bakal njeplak sambil ngomong
“ KALO LO PUNYA SODARA KEMBAR COWOK DAN PUNYA PELIHARAAN KAMBING, GUE PILIH KAMBINGNYA “
sfx : BUNUUUUH AKU MAAAAA.. .

Dan gue cuman bisa jadiin seorang lain sebagai pelampiasan gue. Mungkin itu kenapa selama ini gue ga bisa serius dalam satu relationship. Gue emang ada sama cewek lain, tapi gue selalu nengok ke belakang, melihat gadis yang ada dalam impian gue di gaet cowok lain.
(backsound : Cinta Ini Membunuhku)
If you got someone else who love you more than I do, its fine for me. . . . a while.

 
foto di ambil sesaat sebelum memotong urat nadi
sfx : cintaaaaa iniiiiiii membuuuuuu membuuu membuuu *kaset rusak*

Tapi di balik itu gue punya banyak banget hts. Oke gak pake banget ding.
Gue deket ama cewek, kemudian jalan, have fun, udah. Karena gue masih aja ngejar satu gadis yang gue tau ga mungkin gue dapetin. DAN BAGI KALIAN, ngejar sesuatu yang ga bakalan kalian dapetin itu worthless banget deh.
Kalian bakalan nyesel seumur hidup dengan hidup kalian yang terbuang percuma. Trust me.

Oke cukup menye-menyenya.
Dan ini adalah fase terakhir dalam metamorfosa gue......
*jeng jeng jeng*
Backsound : gadis-gadis teriak " AAAAAAAAAAAAAAAAAAA. . . WAWAAAANNNNN "

eh salah, ini foto gue 10 taun lagi.

muka abstrak gue sekarang. lebih cabul dari sebelumnya
(lirikan matanya itu lho, GAK NAHAN)

T_____________ T
GUE SADAR SEKARANG....
METAMORFOSA CUMAN TERJADI DI DUNA HEWAN. BUKAN MANUSIA.
Kayaknya gue sekarang malah tambah rusak daripada SMA.
Udah di kelas berlagak-lagak bencong, rame di kelas, dan parahnya lagi, GUE BISA MINUM PARACETAMOL TANPA MUNTAH. Oke, yang terakhir cupu banget. Gue sadar, ekspektasi gue gak sebanding dengan realita gue.

Yang seharusnya terjadi sekarang adalah. .
“ Muka gue jadi ganteng, rambut jadi super keren, badan sixpack, gadis-gadis tinggal pilih doang. Gue kaya raya, ga perlu susah susah mikir “

seharusnya wujud gue seperti ini, apadaya nasib berkata lain

Dan REALITANYA ADALAH. .
Muka gue semakin anarkis, rusuh dan gak bisa di tolerir dengan mata telanjang, butuh kacamata UV untuk bisa stand by ngeliat muka gue.
RAMBUT GUE SEMAKIN CUPU, ga ada lagi namanya ngelempar poni di jidat, dan lebih parah lagi badan gue jadi one HUGE pack. Gue serasa abis berendem dari minyak tanah, melaaaarrr abis. DAN LO TAU GA? Otak gue setiap hari serasa di blender dalam mencerna kuliah.
Dosen : Jadi Joint Density dari fungsi ini adalah. . .bla. . .bla
Temen lain : oh iya ya. .
43 detik kemudian
Gue : OHHHHHHHHHHH Jadi kayak gitu
Yak sodara-sodara. Otak gue butuh 43 detik lebih lama mencerna kuliah dari dosen. Belum lagi kalo gue ngerjain soal
A : Ini soal nomer 7 susah banget gilak
B : Sepertinya pake rumus yang ini deh
C : Enggak, salah! Rumus itu gak cocok kalo kondisinya seperti ini. Menurut lo gimana wan?
Gue : HAH? Gue masih nyalin soal nomer 1 nih *sambil garuk garuk kepala*

Dan sepertinya expectation gue ga align sama reality.
Tapi yang gue suka dalam fase ini adalah GUE AKHIRNYA bisa sama cewek idaman gue.
Gue tau, emang LDR itu susah, tapi lebih susah lagi nyari seorang cewek yang mau sama gue dari 1 jagat raya, 8 planet, 192 negara, 180.457 pulau, 85 laut, dan dari 7 milyar manusia di bumi ini.
Dan akhirnya gue sadar. . . .
GUE HARUS IKUT BE A MAN.
Life must go on. Enjoy it. You don’t have to recall your past anymore.

Sekian dulu postingan labil gue ini.
See ya in next post.
PIPIS DONG BIAR GAUL (peace love and gaul-red)

PS : I’m not GAY  -______________________________-“

Sabtu, 13 Agustus 2011

Jaketmu Mengalihkan Belanjaanku


Oke, sebelum mulai postingan ini gue mau ngucapin
“ Selamat menunaikan ibadah Puasa Ramadahan 1432 H “
Warning : Ngebaca blog ini bisa menaikan resiko puasa anda batal, selain anda bisa muntah dalam sekejap anda bisa terkena stroke ringan dan akhirnya memaksa anda untuk nusuk pantat sendiri.

***

Puasa kali ini ada yang beda, bukan, bukan karena gue operasi kelamin atau suntik silikon.
Tapi karena ini puasa pertama gue di Jakarta, iye gue tau labil banget, tapi please deh aneh aja rasanya. Kalo di rumah itu ibaratkan raja, yah walopun gue gak pernah ngeluarin single Manusia Biasa, tapi suwer, di rumah gue bisa makan apa aja.
Kalo di jaman peradaban mesir mungkin gue Firaun, atau kalo jaman Sparta gue Leonidas, tapi jaman sekarang gue adalah Ivan Gunawan, badan segedhe bulldozer dengan bawaan setengah “gitu”.

Dan sama seperti rutinitas manusia purba lainnya, gue cuman melakukan rutinitas umum saat lagi kosong ujian kali ini. Yak, gue sekarang rutin nonton tipi. Hampir semua acara tipi gue sampai eneg ngeliatnya. Mulai dari Jangan-Penjarakan-Atika dan sebagainya.I mean,  Gue terobsesi banget sama sinetron-sinetron Indonesia jaman sekarang. Lihat aja deh sinetron Arti Sahabat. Anak SMA dengan rambut gaul, aksesoris di tangan udah kayak emak-emak dapet arisan dan motor yang super-duper-keren.
Sedangkan gue dulu kalo punya rambut gondrong udah kayak pengedar narkoba.
“ Eh lihat pak guru yang suka inspeksi gak” sambil celingukan di tempat parkir.
“ Yakin gak ada wan!”
Gue jalan ngiprit sambil nutupin rambut gue pake jaket kulit dan setiap kali ketemu temen yang nanya. .
“ Wan. . . kok. . .Itunya “
“ Please, hubungi pengacara saya! Saya gak tau soal video itu, yang jelas bukan saya! “ Gue stop pertanyaan temen gue sebelum menjurus ke hal-hal lain.
Sedetik kemudian temen gue nerusin “ resletingnya celana lo kebuka “.

Gue jelas bukan tipe-tipe anak gaul, sekali aja gue pake aksesoris anak muda malahan temen gue nanya.
“ Habis nge-Reog dimana wan? Makan beling gak? Trus ayam mentah rasanya gimana? Trus trus trus. . .“
“ OKE. STOP “ Gue menghentikan suara temen gue yang mirip kucing di perkosa Robot Gedek.
Ini gue yang kuper atau temen gue kena rayuan Genderuwo.
Mungkin beberapa hari lagi gue bakal banting setir dan ganti style gue kayak SM*SH dimana gue pake kaos V-Neck sambil nari Hatiku-Cenat-Cenut tiap 5 menit dan akhirnya fans gue nanya. .
“ kak, sebenernya mau nyanyi atau mau netekin sih? “
Gue jelas bukan tipe-tipe anak gaul, trust me!

Malahan gue lebih keliatan kayak om-om sejak gue beli jaket kulit. Gagal rencana gue keliatan macho di depan temen-temen gue.
Damn.
yakin kan kalo gue mirip Om-Om lagi transaksi

Yang lebih kacau lagi temen-temen gue sekarang beneran manggil OM ke gue.
Muiz : Om, mau kemana? Godain kita dong!
Fajra : Om, foto bareng dong
Anjan : Om, I love you (ini udah paling desperate)
Ujungnya adalah pas gue kemaren awal-awal puasa keluar pake jaket kulit gue.

Gue pede aja ama jaket Prototype gue,
Gue lagi di Alfamart pas beli makanan ringan ama parfum, gue ngantri agak di belakang dan di deket gue ada anak kecil. Anak ini serasa familiar banget, gue kayak kenal di mana gitu.
*ini bagian paling sinetron banget*
Gue ngerasa gue amnesia ringan setelah gue ngeliat anak itu. Ini siapa, apa jangan-jangan ini anak gue yang gue lahirin dalam film BERANAK DALAM DUBUR, tapi, setahu gue yang keluar saat itu bukan orok bayi tapi orok ikan hiu tanpa tulang aka tokai.

Gue nengok ke arah mamanya.
BUSET. Ini kayaknya gue kenal, gue udah kayak Pak Prabu sambil mijitin jidat gue serasa gue kenal mereka berdua. Damn, gue parno sendiri. Gue mencoba senyum ke mereka, dan mereka membalas senyum.
Sedetik kemudian. .
“ MA, TAKUT SAMA OM-OMNYA! “ Sambil dia nunjuk-nunjuk ke arah gue.

Gue diem.
Dalam hati gue menangis sendu karena gue tahu dia anak gue yang di tukar sama Bayu pas dia masih kecil (please stop! Fantasi gue selalu ke sinetron Antara Cinta dan Dusta). Atau jangan-jangan dia ngira gue adalah kuli bangunan yang suka nyiksa dia pake martil, please deh, serasa sinetron Kuli Yang Di Tukar.
Gue akhirnya ngadep ke depan tanpa nengok anak itu tadi, gue tau, nyokapnya pasti was-was ama gue, dengan jaket kulit ini gue serasa jadi penculik anak-anak dan akhirnya gue suruh ngemis. Oh God.

Gue akhirnya keluar lebih cepet sambil ngelewatin anak yang tadi ngira gue om-om. Dengan tangan mengepal gue meniru gaya Chairil Anwar.
“ AKU INI OM-OM JALANG! “
Gue ngebatalin niat gue sebelum gue di gebukin pake tempat sampah besi.

Dan setelah sampai motor gue ngaca di spion.
Pantesan gue di bilang om-om, muka gue lecek, mat ague layu dan napas gue udah kayak bau bangke tikus dan yang paling penting dandanan gue cocok banget di kasih predikat Om-Om. Mungkin kalo ada Ajang Om-Om Universe gue adalah kandidat kuat setelah Primus Yustisio.

Sekian dulu postingan gue, udah pagi dan gue harus belajar Teori Peluang dulu karena Senin gue ujian.
Doain gue lancar yak :)
Pipis dong biar gaul! (baca : peace love and gaul)

P.S : AKU OM-OM JALANG!

Jumat, 08 Juli 2011

Tragedi Video Call


Oke. Ini udah tahun 2011 man!
Jaman udah semakin maju, udah ada HP lah, laptop lah, sedangkan jaman gue kecil dulu, mesin ketik itu ibaratkan raja.
“ Eh bokap gue punya mesin ketik coi! “
“ Gilaaaak. Dia keturunan raja ya? “
FYI : Hanya anak-anak kuper yang ngomongnya seperti itu, dan itu adalah gue. Titik

***

Sekarang jaman udah maju, setiap manusia wajib memiliki 2 hal ini jika ga pengen tergerus jaman dan ngambang trus mati di tengah jalan.
Account Facebook dan Twitter.
“ Eh lo ada Facebook gak? “
“ Ada dong “
“ Nick fb lo apaan? “
“ Aqqoeh UgyCemungudh BeudhBabasta “
“ . . . “
Semakin hari Facebook terjajah oleh bangsa Alay, gue kira cuman Belanda ama Jepang yang bisa jajah.
 Sehingga gue sekarang bener-bener berusaha meremove, memblock, report as spam semua yang alay di News Feed Facebook gue. Gue gak mau kedepannya mat ague jadi kacau gara-gara harus membaca tulisan yang mirip sandi Morse itu.
Damn, gue pindah di twitter,
Lumayan buat jejarin sosial ini, walaupun follower gue masih 216 lah, gue cukup punya banyak kenalan di sini dan gak ada yang ALAY di twitter. (oh iya yang mau ngefollow @wahyusetiawan_ )
PS : Yang ngefollow gue doain cepet dapet jodoh, amin.

Oke, cukup.
Gue sebagai pasangan LDR terbinal ini mensakralkan 4 hal dalam hubungan gue.
1.       Telpon
2.       SMS
3.       Jejaring Sosial
4.       Morgan SM*SH
Oke, yang nomer 4 enggak. I mean, sebagai LDR telpon itu ibaratkan saling berinteraksi melalui ponsel, (goblok, semua orang juga tau!). Gue bener-bener mensakralkan saat gue telpon ama Aulia, bahkan kalo misalkan telpon gue berbunyi pas gue lagi pup, mungkin gue udah lari sambil pup gue tercecer di lantai *yang ini alay abis*
Sama dengan SMS ataupun Jejaring Sosial. Gue bakal ngrelain apapun.
Itu adalah satu-satunya cara gue bisa berinteraksi sama Aulia. Selain ngepet

Hingga kemaren pas gue tau, Facebook membuat gebrakan yang lebih menghebohkan dari isu Nazarudin, Melinda Dee, bahkan sampai isu Olga pacaran sama Jessica.
FACEBOOK MENYEDIAKAN VIDEO CALL.
OH YEAH. Setelah kerja sama ama SKYPE akhirnya Facebook nyedian Video Calling buat usernya. Gue, LDR ngenes ini, girang gak karuan, bahkan sempet pengen salto tapi takut lantainya remuk karena berat badan gue mirip Truk Container.

Pas malemnya gue pengen coba video call setelah gue gagal ngebujuk Aulia untuk video call sama gue. Akhirnya gue telpon aja si Aulia
“ Lagi ngapain sih? “
“ Video call “
“ Ohhh. . . “
Sedetik kemudian Fajra call gue. Dan gue jawab.
Sebagai orang idiot yang baru pertama video call, Fajra ketawa ngikik. Gue ikutan ketawa. Beberapa detik kemudian Aulia nutup telpon dan sms gue.

From : Aulia
SETAAN! GAAAAAAK MAUUU! AKU GAK IKHLAS! GAUSAH TELPON.

SH*T. Aulia ngambek.
Dari smsnya itu gue punya 3 Asumsi :
Asumsi pertama, Aulia yang dalam posisi itu sedang mengalami PMS dan memuncaknya emosi sampe muncrat-muncrat dan dia gak terima gue video call cewek lain.
Asumsi kedua, gue percaya asumsi pertama mutlak bener.
Dan asumsi ketiga, semua asumsi bener.
Fak.

Gue SMS balik Aulia
To : Aulia
Maaf.

Masih gak di jawab, bahkan gue telpon pun gak dia angkat. Man! Sucks!
Korban Video Call : Jra, Aulia MARAH AMA GUE!
Fajra : Emang kenapa?
Korban Video Call : GARA-GARA KITA VIDEO CALL JRA. Rempong!
Fajra : Hahahahaha

Gue panik.
Hingga kemudian Aulia sms gue.
From : Aulia
AKU GAK MAU DI KASIH SUARA SETAN, kebayang-bayang mulu tauk!

ANTI KLIMAKS.
Di sini gue bingung, ini gue yang dongo atau Aulianya yang semakin ngefans sama 7icons.
Jelas-jelas gue udah bilang mau nyoba video call, malah ngira gue muterin. Lagian kalo gue muterin suara setan harusnya gue yang teriak-teriak karena lampu kamar gue remang-remang dan itu pas malem Jum’at.
Pas gue telpon balik
“ itu tadi suara si Fajra “
“ hahahaha. Kirain suara setan gitu “
“ iya emang tampangnya garang, bullet, mirip kuntilanak abis ngelairin, tapi by god, tadi FAJRA “
“ hahahaha “
Sikap inosen Aulia mencuat (lagi). Man!

Sekarang gue menemukan kombinasi baru yang top abis.
Telpon + Video Call sama orang gila = SUARA KUNTILANAK

Oke. Gue gak bisa banyak-banyak, soalnya gue lagi gak pake Charm Bodyfit, takut tembus, <- apaan, gak nyambung abis.
Gue lagi mau ngerjain tugas Sosiologi yang numpuk sama nyelesin presentasi Pengantar Studi Kependudukan yang udah gue tumpuk dari kemaren.
Sampai di sini dulu, dan apakah Atika akan mendapatkan cinta Sultan lagi? Tunggu episode selanjutnya (suwer, udahan ah, semakin ngaco penulisnya)

Sekian dulu cerita gue.
REMINDER :
Don’t do drugs, and if you do, no recruitment.
Don’t do free sex, and if you do, stay safety.
No Alcohol, but if you do, NO DRIVING.
Salam pipis dong biar gaul (baca : peace love and gaul)